Manajer Liverpool Jurgen Klopp dari Black Forest ke status heroik di Anfield

Manajer Liverpool Jurgen Klopp dari Black Forest ke status heroik di Anfield – Di sinilah, di antara perbukitan Swabia – negeri jam kukuk, kostum tradisional, dan makanan lezat di Jerman barat daya – bahwa Klopp mengembangkan rasa kebebasannya, jauh dari industri dan intensitas Mainz, Dortmund atau Liverpool.

“Orang-orang di sini sangat pendiam dan solid,” kata Haas. “Mereka berhati-hati dengan uang. Mereka suka bekerja dan menilai orang-orang atas apa yang mereka lakukan.

“Orang-orang Swab perlu waktu untuk melakukan pemanasan, tetapi begitu kamu berteman, kamu adalah teman seumur hidup. Itu tempat yang sangat bagus untuk tumbuh dewasa. Kamu punya waktu untuk diri sendiri dan kamu bisa fokus pada apa yang ingin kamu lakukan.”

Klopp memiliki dua kakak perempuan yang katanya seperti ibu kedua baginya, tetapi ayahnya Norbert – seorang penjual keliling dan mantan kiper amatir – yang mendorongnya untuk berolahraga kunjungi Taruhan Bola.

“Norbert memiliki pengaruh besar padanya, ia membentuknya,” kenang pelatih pertama Klopp, Ulrich Rath, yang mendirikan tim Glatten Under-11 pada tahun 1972 sehingga kedua putranya Ingo dan Harti bisa bermain untuk tim bersama Klopp dan Jens.

“Penting untuk mengetahui bahwa Norbert Klopp tidak lahir di sini di Glatten. Dia berasal dari Rhineland-Palatinate, dekat dengan Mainz. Orang-orang dari daerah itu merayakan karnaval. Di Glatten dan di Hutan Hitam, kita tidak,” tambahnya .

“Norbert sangat aktif di sini di klub ini, pertama di sepakbola dan kemudian di tenis. Dan Jurgen mendapat kefasihan, antusiasme, dan semangat ayahnya.

“Ibunya berasal dari Glatten, dari keluarga yang sudah lama berdiri. Orang-orang dari Black Forest adalah orang-orang yang tenang dan santai. Mereka selalu harus bekerja keras. Mereka selalu berkemauan keras.

“Ketika Jurgen melompat-lompat, aku bisa melihat Norbert di dalam dirinya. Tetapi ketika dia menutup pintu di belakangnya di rumah, dia menemukan kedamaian dan ketenangan dan mengumpulkan kekuatannya. Itu adalah ibunya.”